Posts

2018 - Throwback

Image
Cepat betul masa berlalu. 2019 dah. Selamat tinggal 30'an. Selamat datang 40'an. Alhamdulilah masih bernafas di tahun 2019. Kali ni post throwback nak buat terus sampai bulan Disember. Takde Part 1 or Part 2. 1 post jer. Kalau tak, part 2 tgh tahun 2019 baru nak post agaknya.

JANUARI Cuti sekolah dah habis dan sekolah bermula. Rutin 30km pergi kerja kembali semula. Bulan Januari ni juga lah arwah abang aku dimasukkan ke hospital akibat masalah diabetes yang dah menjejaskan mata dia. Masa ni sedih juga tengok dia sebab dia dah membayangkan yang umur dia dah tak panjang.
FEBRUARI Bermula lah siri aku pula tak berapa sihat. Demam, selsema n batuk. Sampai kena amik nebulizer kat klinik berdekatan. Lagi sedih last pegi klinik situ dgn arwah mak sebelum dia msk ICU kat PSH. 
MAC Cuti sekolah bulan 3, abang aku n family yang duduk kat Alor Setar balik bercuti kat JB. Riuh sikit rumah aku. Jalan-jalan pegi Legoland Waterpark n juga Lata Sri Pulai. Terlanjur ramai yang ada kitaorg gotong…

Rindu

Image
Rindu. Siapa tak rindu. Haritu masa ada problem kat office rasa sedih sangat. Selalunya lepas balik rumah mesti aku cerita kat mak. Lepas tuh keesokan harinya bila nak pergi kerja lepas salam dia aku mintak dia doakan semoga hari aku dipermudahkan. Aku dah hilang doa itu. Bila ada problem haritu memang sedih sangat sebab aku baru realize yang dah tiada siapa nak doakan aku. Suami tiada anak pun tiada. Sedihh.

Pergi kubur arwah mak tengok pokok bunga ni dah naik tinggi. Nak kena trim pokok ni. Batu nesan pun dah tak nampak. Tempat yang paling suka aku pergi kubur arwah mak. Rasa macam jumpa dia je kalau pergi sini. Rindu yang paling sakit adalah rindu yang tiada berpenghujung. Sakitnya tuh macam duduk kat celah-celah hati kita tak mau keluar. Aku sekarang kalau dengan lagu-lagu yang irama tahun 80-an or 90-an confirm meleleh air mata. Sebab time tu teringat kenangan masa mak n ayah aku ada lagi n adik beradik aku ada 8 orang. Sekarang tinggal kami berenam jer. Dua telah pergi tinggalkan…

Ikea Tebrau, Johor Bahru

Image
Dah setahun Ikea Tebrau bukak. Baru sekarang aku nak update kat blog. Aku kan dah lama tak post apa-apa kat blog nih kan. Gambar kat handphone dah beribu-ribu n aku pun rindu nak berblog. Walaupun takde orang baca blog aku nih.


Dulu sebelum Ikea Tebrau belum bukak, kalau pegi KL mesti nak pegi Ikea. Tapi jarang-jarang dapat peluang makan sebab tak sanggup nak tunggu tempat kosong. Selalu beli karipap kat kafe jer. Ikea Mutiara Damansara kan selalu ramai orang jer so memang tak sanggup nak menunggu kat sana.


Aku pergi masa hari ketiga Ikea bukak. Rama gila orang. Nak makan pun beratur panjang. Tapi nasib baik dapat meja kosong. Tapi itu masa mula-mula bukak. Biasa lah kan. Orang kan tak menyabo macam Ikea tuh bukak seminggu jer. Sekarang ni kalau pegi memang mudah ler. Aku selalu pergi hari sabtu pukul 11 pagi. Memang nyamannn sangat sebab orang tak ramai. Kerusi meja pun banyak yang kosong.


So sekarang ni sebulan sekali mesti pegi Ikea. Pegi untuk makan sebenarnya. Senang sebenarnya …

Mati itu pasti

Image
Kejap jer dah 6 bulan arwah abang aku pergi meninggalkan kami sekeluarga. Rasa macam tak percaya jer dia dah takde. Sedih rasanya masih terbayang-bayang wajah dia masa aku n dia sama-sama mengadap saat-saat akhir arwah mak. Sekarang dia dah ikut mak pergi.
Abang aku memang sakit diabetes n sampai penglihatan dia kurang jelas. Awal tahun ni dia masuk hospital n dia mula tukar rutin permakanan dia kepada makan yang sihat sahaja.
Dua hari sebelum dia meninggal, dia ada appointment pakar mata kat Hospital Pusrawi. Masa tuh abang aku batuk yang dah beberapa minggu tak baik. Doktor kat pusrawi pun tengok abg aku mcam susah nak bernafas dan tak beri abang aku balik. Tapi abang aku tak mahu admit n nak  balik JB jugak hari tuh. Doktor kat Pusrawi beri ubat dan inhaler n pesan bila sampai JB terus pergi hospital.

Sampai JB abang aku tak pergi hospital. Sampailah hari ahad 10/6/2018 aku dapat panggilan telefon daripada anak saudara aku. Masa tuh aku baru lepas sahur. Anak saudara aku bagitahu …

Raya yang suram 5

Image
Sambungan daripada Raya yang suram 4.


Isnin, 3/7/2017, berbincang semula dengan doktor pakar. Memandangkan mak aku dah tiada apa-apa respon, tiada apa-apa yang dapat dibuat. Dana yang kitaorg ada sangat terhad kami adik beradik buat keputusan untuk membawa mak pulang atas risiko sendiri. Kenapa kami tak transfer ke mana-mana GH? Ada sebab kenapa tak transfer ke GH. Lagipun kitaorng dah sign AOR jugak masa di GH sebelum nih. Kami ambil keputusan yang paling berat dalam hidup kami. Tiub yang disambungkan dengan mesin ventilator akan ditanggalkan di rumah dan doktor pakar meramalkan jantung mak aku akan terhenti selepas tiub itu dicabut. Sedihnya hati masa tuh hanya Allah jer yang tahu. Kitaorg amik keputusan untuk bawa mak pulang pada 4/7/2017 (Selasa).
Masih terbayang aku naik ambulan menyusri  jalan Skudai yang jem untuk membawa mak pulang ke rumah. Di rumah semua dah bersedia dan telah menunggu mak pulang. Sampai di rumah hanya alunan ayat-ayat Al-Quran dan tangisah kendengaran menya…

Raya yang suram 4

Image
Sambungan daripada Raya yang suram 3.


Minggu raya tuh ramai ahli keluarga aku ada dirumah. So aku amik keputusan untuk berkerja pada 4 Syawal/28 Jun 2017 sebab minggu depan semua akan balik ke rumah masing-masing. Alhamdullah aku dapat bos yang memahami. Dia beri aku amik cuti selama mana yang aku mahu untuk menghabiskan masa-masa terakhir dengan mak.
6 Syawal/30 Jun, masa aku kat opis akak aku call minta aku call mana-mana private hospital untuk mak buat dialysis. Tak sanggup kami lihat mak terseksa sebab tak dialisis. Aku call pihak PSH. Mula-mula diorg tak nak terima. Lepas tuh akak aku call pulak diorg dan mereka setuju untuk datang dengan ambulan ambil mak kat rumah. Tapi bila sampai di emergency PSH, diorg tak dapat nak buat apa-apa sebab pakar masih bercuti hari raya. Aku telefon pulak JSH pulak, alhamdulilah ada pakar kat JSH dan dia setuju untuk review kes mak aku. Tapi diorg tidak boleh memberi apa-apa jaminan memandangkan keadaan mak aku yang dah kritikal. So pihak PSH pun…

Raya yang suram 3

Image
Sambungan daripada post Raya yang Suram 2.



Hari Ahad, 1 Syawal, di pagi raya ketika orang bergembira menyambut Hari Raya, aku masih di hospital menemani mak aku semenjak malam raya lagi. Hanya juadah roti yang mengalas perutku. Itu pun tak tertelan kerana hati terlalu sebak melihat keadaan mak. Pukul 9 pagi, anak-anak saudara aku datang untuk gantikan tempat aku. Ada yang bawak juadah raya untuk aku. Aku turun bawah nak balik but sebelum tuh plan nak singgah kubur arwah ayah aku. Dekat jer ngan spital tuh. Tapi bila sampai bawah hujan turun selebat-lebatnya. So aku pun duduk kat bawah wad menunggu hujan berhenti sambil makan juadah hari raya yang dibawa anak saudara aku.
Masa tunggu hujan berhenti, tiba-tiba telefon aku berbunyi. Anak saudara aku yang sedang menjaga mak aku kat atas telefon bagitahu condition mak aku. Doktor maklumkan tiada apa yang dapat dibuat. Dialisis tidak boleh dibuat kerana condition mak aku yang tidak mengizinkan. Dibawah wad itu juga aku menangis dan aku teru…